Fakta dan Informasi tentang Aborsi

aborsi

Di hampir semua negara di dunia maju, dan juga beberapa dari negara-negara berkembang, hukum aborsi diakui. Proses aborsi membutuhkan wanita untuk mengambil keputusan dalam 20 minggu pertama kehamilan. Menurut statistik yang tersedia, terlihat bahwa 40% dari perempuan di seluruh dunia memilih untuk prosedur di beberapa tahap kehidupan reproduksi mereka.

Ada dua Klinik raden saleh terminasi kehamilan. Salah satunya adalah spontan dan lainnya jenis diinduksi. Spontan terminasi kehamilan juga disebut sebagai keguguran. Hal ini terjadi secara alami tanpa infus prosedur medis. Alasan sebagian besar terkait dengan kesehatan. Dalam beberapa kasus, hal ini karena trauma kecelakaan. Keguguran juga terjadi karena kelainan kromosom. Menurut statistik yang berbeda, sekitar 20% sampai 25% dari kehamilan menyebabkan keguguran. Di antara kasus-kasus ini, 90% terjadi pada tiga bulan awal. Kali ini disebut sebagai trimester pertama. Sementara keguguran setelah minggu ke-10 menyerupai perdarahan menstruasi yang berat, mereka setelah 12 minggu atau 3 bulan pembuahan lebih seperti nyeri persalinan yang ringan. Jika rahim mempertahankan bagian dari plasenta, kemudian keguguran ini mungkin mengakibatkan aborsi tidak lengkap.

Perempuan antara kelompok usia 17 sampai 35 tahun dari usia berada pada risiko yang lebih rendah dari keguguran dibandingkan wanita di bawah 17 dan di atas usia 35 tahun. Wanita yang pernah mengalami keguguran sebelumnya dapat mengalami kesulitan dalam hamil nanti. Secara biologis, itu adalah yang paling aman untuk hamil bayi antara 22 dan 28 tahun.

Diinduksi terminasi kehamilan dilakukan dengan mengambil pil atau melalui prosedur bedah. Jika aborsi adalah untuk kesehatan ibu, maka itu dianggap terapi. Sebaliknya, tujuan lain disebut terminasi kehamilan sebagai elektif. Terutama dalam kasus tersebut, penting untuk menjalani konseling kesehatan menyeluruh sebelum menjalani prosedur. Hal ini karena ada dapat menjadi tuan rumah komplikasi mana yang harus mencoba untuk menghindari. Hal ini juga dianjurkan untuk melakukan prosedur di bawah pengawasan langsung dan bimbingan seorang dokter berlisensi dan berpengalaman.

Ada beberapa metode populer kehamilan mengakhiri. Aborsi dapat dilakukan pada minggu ke-9 melalui obat-obatan yang menghambat hormon dan memecah lapisan rahim atau rahim mengusir embrio. Metode lain yang digunakan selama 7 awal untuk pekan ke-15 adalah menghapus embrio melalui hisap. Prosedur ini sebenarnya hanya memakan waktu sekitar 10 menit. Demikian pula, seseorang dapat melaksanakan aborsi dalam awal 13 minggu dengan dosis tambahan obat-obatan. Setelah minggu ke-15, sebagian besar para ahli menyarankan pelebaran bedah, sebuah proses di mana leher rahim dibuka, diikuti dengan penghapusan janin dengan menggunakan tang.

Terminasi kehamilan pada tahap berikutnya tidak dianjurkan. Jika kehamilan diakhiri di 20 atau minggu ke-24, hal itu disebut akhir terminasi kehamilan. Hal ini memerlukan prosedur pembedahan yang luas untuk dilakukan dan membutuhkan ahli bedah yang berpengalaman dan bersertifikat untuk melakukan proses tersebut. Pada langkah pertama, detak jantung janin dihentikan. Hal ini diikuti dengan melonggarkan leher rahim, setelah janin dikeluarkan oleh dilatasi.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *